Wednesday, August 10, 2011 | By: Sebutir Kasih Sejuta Sayang

~Surat Buat Perdana Menteri Malaysia Dato' Seri Najib Tun Abdul Razak~

''Abang.....Abang.....saya lapar Abang.......'', Suara merintih penuh hiba sambil menghulurkan tangan yang kotor dan bergetar. Ia adalah sesusuk tubuh manusia kecil yang bajunya compang camping ..........dan bau sengatan terik matahari bercampur keringat. Terpegun Imran sesaat melihat susuk yang begitu menyedihkan dimata Imran.....bibirnya kering.....matanya cekung...... Ahhh.....sungguh menyentuh hati nurani. Tangan kirinya menggenggam gulungan Al-Quran dan sebuah buku nota bergambar tweety.'' Betul kamu belum makan..?'', Tanya Imran sambil memandang didepannya. Anggukkan kepala penuh harap dengan sinar mata yang lemah dan sayu sekali.... '' mari, ikut saya.....kita makan diwarung itu saja...!'' Ajak Imran sambil diraih bag plastic yang di bawanya.

Imran memesan sebungkus nasi dengan ayam goreng untuk budak pengemis itu , Imran segan mengajaknya makan di Restuarant itu, kerana mata pemilik Restuarant itu seakan berbicara padanya. Hm....dia takut pengunjungnya kehilangan selera makan rupanya.Terdetik di hati Imran.. Mereka duduk dikaki lima jalan, Imran tak makan .....kerana perutnya masih terasa kenyang.

'' Makanlah......!'', Imran berikan sebungkus nasi itu dengan perlahan budak pengemis itu mengankat kedua tangannya sambil berdoa Bismilahhiruahmanirruahhim.......”Sesungguhnya aku bersyukur dengan rezki yang kau berikan pada ku hari ini Ya Allah”.... dan tanpa ragu lagi langsung dihadapnya makanan itu dengan selaranya. Imran mengambil gulungan Al-Quran yang dipegang budak pengemis itu. Hm.....terlihat gambar - gambar tokoh-tokoh pemimpin negara, tapi ada gambar besar seperti bekas Perdana Menteri yang di tampal di situ. Jelas siapapun akan tahu siapa ''dia'' dalam gambar itu. '' Untuk apa gambar ini dik ? '', Tanya Imran sambil menunjukkan gulungan Al-Quran itu padanya.

Dengan mulut masih penuh nasi ia menjawab,'' Itu idolaku abang......!'' katanya tak begitu jelas namun jarinya menunjukkan pada salah satu wajah gambar yang berukuran besar dibanding yang lain. Imran hanya mengangguk kecil tanda mengerti. Begitu kagum dia pada orang yang digambar itu... fikiran Imran , seorang budak pengemis saja sangat mengaguminya apalagi seperti ku yang mengecaki kemewahan, kesenangan hidup di Negara Malaysia ini.. Fikir Imran . Diraih buku tulis kecil bergambar tweety yang lusuh miliknya, '' Kamu masih sekolah....?'', Tanya Imran sambil membuka sehelai demi sehelai isi buku miliknya. '' Sampai darjah tiga abang....!'', Sahutnya sambil menghabiskan sisa makanan terdapat dibungkus nasi yang sudah licin dijamahnya. '' Kenapa berhenti ? Boleh kamu kerja ? '', Tanya Imran lagi.'' Pernah saya menjadi jadi pengutip bahan terbuang abang......! Tapi kini sudah tidak lagi.....saingan dengan orang Majlis Perbandaran tiada apa yang tinggal kini........!'', Jawabnya iklas. Kamu mahu sekolah lagi....? '' Tanya Imran sambil menatap wajahnya. '' Ya tentu saja , abang .........dulu saya sekolah di hujung sana itu abang...... '', tangannya menunjuk ke arah bangunan tua yang lama tak terpakai .........jauh dari apa yang ada di fikir Imran. Kemudian diteruskannya ,''Memang daif abang....''Oh.....lalu Imran tertarik hati untuk membaca tulisan yang agak teruk bagai cakar ayam namun mampu untuk di baca tertulis helayan salah satu kertasnya......'' Surat Buat Perdana Menteri Kesayanganku''. Sifat ingin tahu Imran membuatkannya terus membaca dengan penuh ketelitian  itulah mungkin coretan anak kecil yang terbiar namun punyai keazaman yang tinggi buat generasi akan datang.

 

Tulisannya seperti berikut:
''Kepada Perdana Menteri Kesayanganku, apabila nanti andai Perdana Menteri datang ke sekolah kami. Sudah dua bulan kami sudah tidak ada guru untuk mengajar kami. Guru kami sudah di berhentikan kerana segala perbelanjaan sekolah di tanggung sendiri wang hasil derma dan wakaf orang ramai. Perdana Menteri , kami mahu sekolah, kami mahu belajar, kami terlalu derita hidup dalam keadaan daif, bagiku kerja sehari hanya dapat sebungkus nasi, tapi hari ini aku tidak dapat bekerja kerana perutku lapar sekali.'' Berhenti sejenak Imran membacanya dan memandang budak itu yang masih meminum air dibotol  miliknya. Imran teruskan lagi membacanya.....''Perdana Menteri Kesayanganku , saya mohon sudilah kiranya datang ke sekolah kami dan membantu sekolah dan guru kami , supaya dia mahu mengajar kami lagi. Terima kasih Perdana Menteri. Kami tidak sabar-sabar menantikan kedatangan Perdana Menteri''.

Begitu titipan anak kecil ini........seperti suatu harapan yang tak mungkin terjadi dan terlalu mustahil terlintas di fikiran Imran. '' Bila surat ini akan kau kirimkan , dik ? '',Tanya Imran memecahkan lamunannya. ''Saya tak tahu ,Abang....tapi saya yakin.... nanti saya pasti akan mengirimkannya....!''. Tersenyum Imran melihat keyakinannya yang begitu tinggi tanpa keraguan sedikitpun, tapi......kembali Imran termenung ....... Begitu besarnya kepercayaan anak ini bagi pemimpin negara yang amat di sanjunginya, ''Terlalu luar biasa.......'',Termenung seketika Imran sambil menarik nafas panjang lalu menggelengkan kepala. Imran membalik lagi lembar demi lembar buku lusuhnya itu. Hm......''Surat Buat Ayahku Disyurga'', tersentak jantung Imran seketika membaca tajuknya, tanpa membuang masa dengan jantung tersentak ia terus membaca tulisan dibawahnya.....

'' Wahai ayahku.....bagaimana keadaanmu disana.....apakah ayah sentiasa sihat disana ? Bangunan tempat ayah bekerja dulu sudah membangun , ayah.... ! Kini sudah menjadi gedung mewah yang megah. Banyak orang lalu lalang disana, sayang ayah belum sempat melihatnya. Aku tahu, dulu Ayah dipecat bekerja disana,selepas itu ayah tiada perkerjaan lalu mengutip bahan terbuang untuk sesuap nasi kita bertiga... walau ayah berbohong padaku.

Kini ibu jadi peganti ayah... Hari ini dia akan menjual sampah plastik yang dikumpulkannya. Sudah bertemukah ayah dengan Tuhan ? Tolong sampaikan doaku, ayah..... Doakan Perdana Menteri Kesayanganku supaya tetap sihat dapat mentadbir Negara dengan aman dan damai ya, Ayah...... dan bisikkan ke dalam hatinya agar mahu memandang insan-insan yang susah seperti kita ini ya Ayah...dan bisikkan di hatinya juga agar sudi membaca nota ku ini serta segera datang ke sekolah kami. Aku rindu padamu, Ayah......bilakah ayah akan membalas suratku''.

Berderap seketika darah Imran di buatnya.....jantung terasa sesak membacanya tanpa  Imran sedari matanya berkaca-kaca tak kala membaca setiap nukilan anak ini. Kembali Imran menarik nafas panjang dan hembuskan dengan perlahan-lahan.......Ya Tuhan... begitu mulia hati anak ini, walaupun dia masih hidup susah dan disaat orang-orang lain di selubungi krisis kepercayaan dengan pimpinannya, anak jalanan ini masih memiliki kepercayaan, penghormatan yang tidak berbelah bagi dan dia tak lupa mendoakan buat Perdana Menteri Kesayangannya......bahkan ia menitipkan doanya dengan ayahnya di ''syurga''.... Imran tatap wajahnya dia .....terlihat sinar keiklasan terpancar di wajahnya begitulah keiklasan hati yang lahir dari hati yang suci.... Imran menyeluk sakunya ....ia berikan wang Rm20.00 , wang sisa beli nasi tadi. '' Ambillah dik...!'', Tangan Imran memasukkan wang itu ketanggannya. ''Tidak Abang....saya tidak mahu menerima wang begitu saja.....kalau nasi tadi kerana saya sudah tidak tahan kerana terlalu lapar, abg....maknanya saya meminta - minta...!'' suaranya dengan halus menolak pemberian Imran.

''Tak apa.....ambillah....!'', desak Imran sambil menekan jarinya untuk menggenggam wang itu. Lalu diterimanya wang itu dan dimasukkan dalam saku bajunya. Tiba-tiba dicapainya kain tuala yang sedia di bahunya dan terus mengelap kasut Imran.'' Jangan dik....!'' Tolak Imran menahan untuk itu semua.'' Tolonglah, Abang .....jangan ajar saya menjadi pengemis.....walaupun hidup saya miskin tapi saya tetap mahu berusaha ,abang''. Akhirnya  Imran biarkan saja , apa yang dilakukannya itu.'' Siapa namamu , dik...?'' Tanya Imran. '' Afif. Abang....!'' Jawabnya sambil terus menggosok kasut Imran.

Setahun sudah berlalu ..... dan kini Imran kembali ke kota itu. Imran pergi ke lokasi dekat pasar dulu tempat dia bertemu dengan budak jalanan itu. Kini bangunan tua dulu sudah menjadi sekolah kecil yang indah sekarang, Tertulis jelas dipapannya ''SEKOLAH ANAK YATIM 1 MALAYSIA''. Hm....setengah hari Imran berkeliaran disekitar tempat itu untuk bertemu dengan Afif budak jalanan kerana keletihan dia duduk di salah satu warung, lalu Imran bertanya kepada pemilik warung,'' Kenal Afif , pakcik ?''. '' Oh Afif ......!'' berhenti sejenak.......'' anak itu sudah meninggal , cik !'', suaranya sayu seperti masih diselubungi kesedihan. Bagai tersambar petir didada Imran , ''Meninggal kenapa pakcik ?'' Tanya Imran turut sama dalam kesedihan. '' Dua bulan yang lalu dia jatuh sakit....Kasihan..... untuk berubatpun ibunya tak ada perbelanjaan.....bantuan untuk fakir miskin dia tidak dapat selama ini..... maklumlah cik,namun sekarang surat si miskin sudah menjadi perhatian Perdana Menteri dan telah tersebar didada akhbar tentang nasib si miskin seperti kami sekarang ini.

Lalu Imran melihat keratan akhbar yang di tampal pada warungnya itu. Ternyata itulah tulisan budak jalanan yang pernah Imran kenali setahun yang lalu sambil bersama Perdana Menteri Dato’ Seri Najib Tun Abdul Razak memegang nukilan yang tak seberapa indah pada penulisan namun terlalu ikhlas dengan luahan hati seorang insan yang mahukan pembangunan biar pun bukan pada dirinya tapi buat generasi masa depan. Tiada satu katapun terucap dimulut Imran.....selera makannya mendadak hilang seketika.....hanya kata-kata menduga dalam benaknya '' Akhirnya anak itu membuktikan janjinya untuk menyampaikan suratnya itu, walaupun tidak terus menghantar kepada Perdana Menteri Kesayangannya tapi dengan izin Tuhannya segala doanya sampai terkabul jua akhirnya setiap permintaan dari sekeping hati yang ikhlas'', terima kasih Ya Allah Kau telah mengkhabulkan permintaan seorang insan yang di dipandang hina namun tiada siapa yang mampu menduga permintaan itu yang Kau angkat disisi Mu Ya Allah..........., tanpa Imran sedari air matanya menitis.....lalu Imran tersenyum dan menggelengkan kepala...

'' Afif ....ternyata engkau insan terpilih ketika engkau menghadap Tuhanmu disaat itu kau sentiasa membawa kejujuran serta keiklasan hatimu itu sehingga surat yang kau tuliskan itu dengan izin Allah terus sampai di tangan Pemimpin Kesayangan mu .......kau sudah mengadap Tuhan untuk menyampaikan doamu......... Doa untuk Perdana Menteri Kesayanganmu dan juga Perdana Menteri Kesayangan kami juga sebenarnya....doa untuk sekolahmu.....doa untuk gurumu.....dan doa untuk kami yang masih hidup......sungguh tidak kusangka seorang budak jalanan itu begitu mulia dibanding mereka yg selalu meneriakkan membela nasib bangsa tapi ............ternyata hanya DUSTA.................................

 

Comments
4 Comments
    
    

4 comments:

Bingai @ Bangang said...

indah.

-cry reen- said...

T_T

harapnya ini bukanlah cerita sebenar.. Bagaimanapun, moga-moga harapan yg penulis ini cuba sampaikan jd kenyataan..

Cahaya Qaseh said...

nukilan yg ringkas tp cukup indah... T__T

Azura Mendezz said...

Im so touch..is this real??
urmmm~~

Post a Comment